Wednesday, December 29, 2010

Kadang

Kadang, rasa benci datang dengan sendirinya.
Kadang, rasa benci ga kenal siapa yang didatanginya.
Kadang, rasa benci terlalu kuat buat dilepaskan walaupun sudah beribu tawa datang setelah benci datang untuk pertama kali.

Gue tau gue ga seharusnya benci banget sama lu, tapi, Kadang, membenci seseorang bukan suatu keinginan.
Kadang, gue suka ga tega kalo liat muka lu pas lagi baik. Tapi, Kadang, gue mikir, "Lu bisa nyakitin gue lebih dari lu bisa bikin gue bahagia."
Gue udah terlalu jauh, melampaui batas benci sama lu. Bukan mau gue, tapi lu yang memaksa gue.

Harusnya, lu bisa berubah, kalo mau orang di sekitar lu sayang sama lu sebagaimana mestinya.

Kadang, gue harap lu mati aja.
Tapi Kadang, gue pikir, mungkin masih ada yang butuh lu.

No comments:

Post a Comment