Saturday, June 25, 2011

End of Sophomore Randomness

Minggu ini memang penting buat gue. Over all, yang paling bikin gue pengen pingsan sebentar adalah pembagian rapor. Buat gue, apapun yang gue terima -kenaikan atau penurunan-, gue bakal gak punya masalah dengan diri sendiri karena gue udah terima konsekuensinya kalau memang ada hal yang harus gue korbankan untuk melakukan “kesibukan” lain, seperti membagi, ada yang bertambah, maka ada yang berkurang. Tapi masalahnya ada di orangtua gue. Seperti yang gue tulis di form aplikasi untuk sebuah beasiswa, masalah terberat gue adalah...

“Ketakutan untuk tidak bisa memuaskan di mata orang lain, terutama orangtua.”

Omelan bokap nyokap gue emang mungkin hanya semalem aja, tapi masalahnya, gue tau mereka bakal mikirin itu sampai bagi rapot selanjutnya, dan bakal mengekang gue dan mengungkit-ungkit hal yang mereka pikir bikin nilai gue turun.
Stop. Itu kan kalau nilai gue turun. Alhamdulillah, kenyataannya enggak. Gue memang ngerasa ada progres dari diri gue sendiri kalau dibanding dari semester kemaren. Tapi, kalau memang nilai gue naik dan peringkat gue di kelas tetap hanya karena guru melindungi gue dari kegagalan penaikan nilai rapor, minimal berarti..... Gue gak jelek-jelek amat.
Anyways, I made it. Gue masuk IPA. Lagi-lagi, awalnya karena keinginan orangtua. Gue sempet mikir beberapa kali untuk masuk IPS, tapi setiap gue ngomongin itu sama nyokap, doi pasti nolak mentah-mentah ibarat keselek biji duren. Dan sialnya, nyokap gue memang seseorang yang pandai berargumen dan mencari alasan yang memang masuk akal, dan bagi bokap dan nenek gue sekalipun, gak mungkin disangkal. Karena itu, gue jadi selalu menghindar untuk mikir untuk masuk IPS dan tetap ngikutin kata nyokap gue, toh itu bukan keputusan yang buruk. Ngubah keputusan nyokap gue itu, gue tau, bakal seperti ketika lu belajar semaleman buat ulangan, tapi di satu soal lu liat kalau jawaban temen lu beda sama jawaban lu, lalu lu ganti jawaban lu yang sebelumnya. Gamble.



best status' of the week, click to enlarge.


Orang boleh bilang gue coward buat ga ngambil keputusan gue sendiri, but I call it trust. Gue tau nyokap tau apa yang terbaik buat gue, dan gue tau gue belum punya mimpi, tapi masa depan orang gak akan ada yang tertukar.
Di kelas 2 nanti, gue bakal ngejar mimpi gue, apapun itu, gue tau belajar yang rajin adalah salah satu cara pertama mengejar mimpi,

Cause dreams, without efforts are like guitars without guitarists. 
They will remain as guitars, but they will be left unnoticed, therefore forgotten.

1 comment: