Sunday, August 21, 2011

Gara-gara OSIS

Suatu hari, ada orang nanya sama gue,
“Emang di OSIS lu dapet apa aja?”
Gue diem


Anak OSIS.
Kalo denger kata itu, apa sih yang kebayang? Eksis? Gaya? Dikenal semua orang? Well, kalo semua itu apa pendapat orang selama ini tentang OSIS, dan kalo seseorang hanya ingin mencari itu di OSIS Smansa, mereka salah besar.
Karena, di OSIS Smansa, pada akhirnya lu gak akan peduli dengan hal-hal itu karena  siapapun akan dapat lebih.

Gara-gara masuk OSIS, gue punya keluarga. Semua orang tahu ini, dan setiap orang punya ‘keluarga’nya masing-masing. Tapi di OSIS, yang gue ngerasa beda.... Keluarga ini memang ga akan selalu bersama, tapi dalam waktu yang singkat itu, kita udah dapet semua yang bisa dibagi dalam keluarga.
Gue udah ngerasain stres, tapi gue juga udah ngerasain bahagia waktu kita sukses.
Gue udah menjatuhkan sangat banyak air mata gue buat sayang gue sama OSIS, tapi gue juga udah berbagi tawa sampai gue sakit perut berkali-kali.
Gue udah menghabiskan sangat banyak waktu, tapi gue gak menghabiskan waktu itu sendirian.
Gue sudah merasakan kere, dan juga kaya bersama kalian.
Dan dengan kondisi apapun, gue tetep selalu sama kalian.

Gara-gara masuk OSIS, gue punya rumah. Rumah, dan rumah hati. Rumah yang setiap gue ngeliat itu dan ngeliat siapa yang punya hati di dalamnya, beban gue berkurang. Rumah yang setiap kali gue merasa terlalu lelah, selalu bisa membuat gue luluh. Rumah yang di saat gue marah, orang di dalamnya bisa bikin ketawa. Rumah yang kecil, di pojokan gang Smansa, padat.... Tapi udah ratusan orang yang merasakan indahnya rumah itu.

Gara-gara masuk OSIS, gue punya semangat. Setiap gue susah, gue selalu inget kata-kata mereka. Setiap nilai gue jelek, gue inget kata A Saqib. Setiap gue mau gabut, gue inget kata A Egi waktu Smansa Day. Setiap gue stres, gue inget kata A Ghilan. Setiap gue merasa dibebani, gue inget semangat mereka. Setiap gue mau marah, gue inget senyum dan tawa mereka. Dan ribuan kalimat yang membuat gue seperti sekarang.
Menurut gue, Smansa bukan sekedar tempat belajar pelajaran SMA, tapi juga tempat belajar pelajaran tentang hidup. Dan OSIS adalah alasan kenapa gue bisa berkata seperti itu.




Jadi, kalo ada orang nanya lagi sama gue,                                                             
“Emang di OSIS lu dapet apa aja?”
Gue bakal jawab,
“Semuanya.”

1 comment: