Thursday, September 8, 2011

Balada Rumah

Minggu, 04 September 2011, 20:35

Gue baru selesai ngerjain pr mate nih. Seneng juga rasanya ternyata otak gue ga beku-beku amat, masih bisa laaah ngerjain pr. Eh ternyata pr gue yang belum dikerjain Cuma 1 loh itu juga karena gue ga punya bukunya huehehehe. *penting*
Btw, gue mau cerita soal rumah gue dulu. Ehem ehem.......
Jadi, dulu, dari lahir sampai kelas 3, gue tinggal di Puri Nirwana 2, Cibinong. Bojong mah lewat deh. Pokoknya dulu tuh kalo gue pulang sekolah dari polpat jam 5, gue sampe di rumah jam 6:30. Tiap hari yang sampe duluan pasti nyokap gue yang kantornya di Cibubur. Kalau bulan puasa, gue bawa bekel dari rumah soalnya kalau jajan gue malu. Jadi buka puasanya selalu pakai makanan dingin dan minuman tidak dingin. Capek banget deh pokoknya. Tapi yang gue heran pas itu gue gendut-gendut aja tuh...

Anyway, dengan keadaan seperti itu, orangtua gue memutuskan buat beli rumah lagi di Bogor. Soalnya gue juga udah punya ade, masa tiap hari mau kayak gue, kerempeng dia entar. Tapi sebeum rumah gue selesai dibenerin dan ditempatin, gue tinggal sama nenek gue. Gue tinggal sama nenek gue selama 2 tahun dari kelas 4-5. Kelas 6 baru deh gue pindah ke rumah baru gue, di Ciomas. Wihiiiiiii!!!!!!!
Pas pindahan, ada insiden. TV gue kena hujan saudara-saudara. Yak. Pas gue pindahan itu sedang hujan. Udah gitu, pas gue pindahan juga mati lampu. Jadi malam pertama di rumah ini gue dan keluarga gue habiskan tanpa lampu. Terus, di samping kamar nyokap gue waktu itu (kamar gue sekarang) ada space yang gak dikeramik yang gak jelas gunanya buat apa. Di saat kayak gini, nyokap gue yang sangat rempong itu masih sempet-sempetnya ngomong, “Hiii mama gak inget ada itu, jangan-jangan kuburan!!” dan gue pun menjadi sangat bete. Waktu itu gue kebagian kamar di depan, ada jendelanya. Rumah gue itu kan rumah ketiga setelah putar balik, jadi kamar gue itu langsung ngadep ke rumah di atas. Rumah itu halamannya geeeeeedeeeeeee banget, lebih gede dari lapangan dalem smansa, dan kosong. Di sebelah rumah itu, di seberang rumah gue, ada rumah kosong lagi, terus ada pemancingan yang pohonnya rimbun. Beeeuuh gue ada di puncak ketakutan gue waktu itu. Horor banget dah. Apalagi rumah yang gue tempatin dulunya rumah nenek-nenek sama kakek-kakek. (terus???)
Singkat cerita, itulah rumah yang gue tempatin sampai hari ini. Dan sekarang ade gue lagi nonton di komputer yang ditaruh di space yang dikira kuburan itu. Ternyata itu bukan kuburan, tapi tempat naruh sepeda. Kenapa mesti ga dikeramik???? Jangan tanya gue.

Nah, apa yang terjadi dengan rumah gue di Cibinong? Sejak gue pindah ke rumah nenek gue, rumah gue di Cibinong kosong. Dan gue belum pernah ke sana lagi. Rumah itu udah kosong sekitar 5 tahun sampai beberapa bulan lalu, anaknya kakaknya nenek gue pindah ke rumah itu karena kakaknya nenek gue dan suaminya butuh rumah baru (nah loh?!).
Keluarga besar gue (nyokap dan adik-adiknya) emang punya kebiasaan tinggal di Bogor setiap lebaran karena emang kampung mereka di sini. Jadi karena nyokap gue nikah sama bokap gue yang orang Bogor juga, otomatis kampung gue ya di Bogor. Jadi, hampir 16 tahun gue hidup, gue tuh belum pernah ngerasain mudik T_T *nangis guling-guling*. Karena gak mudik, rutinitas keluarga gue tiap tahunnya ya ngunjungin kakak-kakak kakek dan nenek gue. Ada yang di Bogor, tapi kebanyakan di Jakarta. Lucu ya, orang mudik ke daerah gue malah ke Jakarta....

Ternyata pemirsa, tahun ini gue mengunjungi semua kakak nenek gue dan guess what......... gue ke rumah gue dulu itu!!!!!!!! Huaaaa gue seneng banget tau gak. Hidup gue rasanya flashback. Gue ke sana lewat Depok. Gue lewat perumahan-perumahan yang dulunya kebun ga jelas. Gue lewat pesantren tempat gue ngaji dulu. Gue lewat tempat bokap gue suka ke bengkel. Pas masuk kompleknya, gue masih ngeliat plang batu besar yang letaknya di kiri jalan, yang ditaruh tulisan PURI NIRWANA II yang sebagian hurufnya sudah jatuh dan ada yang menggantung. Plang batu itu, masih sama seperti  5 tahun lalu.
Gue masih inget belokan ke rumah gue. Masuk komplek lurus, setelah lapangan belok kiri, belokan ke dua belok kanan, rumah bata merah di sebelah kiri, ketiga dari ujung.
 Gue inget waktu komplek gue pertama kali ngasih nama ke setiap jalannya, soalnya sebelumnya Cuma ada blok-blok. Gue inget gue benci kenapa nama jalan rumah gue mesti jalan Belimbing, udah buahnya ga enak, nulisnya panjang, depannya B lagi. Bentuk huruf B tuh jelek. Dulu gue pengennya anggur aja. Gak penting. Gue inget dulu gue merasa keren karena sekarang rumah gue punya nama jalan, jadi berasa elit banget. Jadi setiap gue diminta nulis alamat, gue selalu cantumin “Jln. Belimbing 2,” walaupun namanya jelek.

Begitu lihat rumah...... OMG terlalu banyak hal yang udah berubah yang kalaupun gue jelasin kalian ga akan ngerti karena kalian gak tau rumah gue dulu. Perubahannya ke arah positif. Gue inget dulu bokap pernah bilang kalau pondasi rumah gue itu disiapin kuat buat dibikin 4 tingkat ke atas. Sekarang, om gue udah ngebangun rumah itu sampai tingkat 2. Dulu rumah itu panasssss banget sampe waktu kecil gue yang cewek ini suka shirtless sambil nonton TV. Sekarang, langit-langitnya udah dibikin tinggi dan gentengnya dibikin miring supaya ga ada penumpukan air dan bocor kayak dulu.....
Ah, terlalu banyak yang bisa gue ceritain. Intinya, om gue merealisasikan ide-ide kecil bokap gue buat rumah itu.

Selintas, gue inget semuanya.
Gue inget dulu gue sering sok-sokan ikutan main sama anak yang lain di rumah tetangga depan, tapi akhirnya gue ga pernah ikut soalnya gue kecil sendiri. Kalau mereka main karet, gue yang megang karetnya. Kalo mereka main monopoli, gue yang jadi bank. Kalau mereka main bekel, gue nontonin. Iya.... masa kecil gue ga asik-asik amat, sampe sekarang aja gue ga tau cara main 3 permainan itu -_-v
Gue inget dulu gue suka nganterin pembantu gue ke wartel tetangga yang di atas, di tempat kita seneng banget main umpet sendal karena banyak pohonnya.
Gue inget dulu ada warung nenek-nenek yang gue males banget datengin soalnya bau nenek-nenek itu ga enak.
Gue inget tetangga sebelah kiri rumah gue, yang nama nyokapnya Menik, yang kamarnya enak banget.
Gue inget tetangga sebelah kanan rumah gue, yang namanya Puti, yang bokapnya arsitek. Yang gue seneng banget main ke rumahnya karena banyak alat-alat arsitek. Yang membuat gue pertama kali pengen jadi arsitek.....
Gue inget warung gede setelah belokan yang jaga kakek-kakek yang ditemenin mas-mas muda yang katanya naksir babysitter ade gue. Yang pernah bikin gue bingung setelah pertama kali ke warung. Sesampainya di rumah, gue bilang sama nyokap, “Kita kan bayar, kenapa uangnya dikembaliin lagi?”
Gue inget lapangan di depan warung itu yang waktu gue TK dibangun panggung semen di atasnya. Tempat pertama kali gue tampil di depan banyak orang. Malam-malam, 17-an, main pianika...
Gue inget temen bokap gue yang rumahnya deket masjid. Yang biker, yang suka banyak motor di rumahnya. Yang setengah Belanda, yang dipanggil Meneer.
Gue inget rumah Pak Bogo, yang rumahnya tusuk sate sama jalan gue, yang istrinya jualan kereta bayi.

Recalling all memories. Capek bok. Udah 1,5 jam. Banyak banget... Kangen banget. Segitu aja deh ya. Intinya sih,

“Something always comes to you. It might look pointless, but once it goes, you’ll never be able to replace it with anything cause everything has their own role in your life.”

No comments:

Post a Comment