Wednesday, December 21, 2011

00:20. Situasi: Habis diberi kesempatan mengeluh sama “ayah”


“Rewel banget ya gue, udah sejauh in malah ngeluh.”
è “Bersyukur cat lu punya kesempatan buat dapet yang lebih banyak”

“Takut ga bisa bantu aja. Takut jadi beda feel-nya. Semuanya bikin gue tambah deg-degan.”
è “Ayo cat ga semua orang bisa ngalamin yang lu rasa kok.”

“Berasa berat banget kalo harus ninggalin, ga berat aja..... Pengen ikut capek.....”
è “Sebelum itu, kerjain apa yang lu bisa...”

“Sempet mikir juga, pantes ga sih ragu gara-gara ini?”
è “Dibilang pantes sih engga, soalnya banyak yang pengen dapet kesempatan ini, lu kenapa ragu?”


Tertarik oleh diri sendiri sehingga harus didorong oleh orang lain. Malu ya?
Makasih ya, ayah, masih mau terus mendorong gue, walaupun sebenernya lu udah ga punya kewajiban untuk itu. Andaikan lu tau betapa besar artinya. No words good enough.

Cuma mau terus sama kalian, terus, terus, terus......... Selama gue bisa. Selama ada waktu.

Akhirnya yang bisa gue bilang cuma que sera sera. Whatever will be, will be.

No comments:

Post a Comment