Sunday, January 1, 2012

Nama-nama di Jalan

Nah, gue udah lama banget pengen bahas ini. Tapi baru kesempetan sekarang.

Sesuai dengan judulnya, kalian suka merhatiin gak nama-nama di jalan?


Ternyata Spiderman punya uterus. Repot juga kalo dia harus jahit baju versi bapak hamil.

Misalnya, tulisan di truk-truk barang yang bunyinya “DOA IBU” disertai dengan gambar cewek seksi setengah telanjang. Gue masih gak ngerti di mana sisi ke-matching-annya ibu dan wanita seksi telanjang. Gue sih ya, merefleksikan nyokap gue sebagai wanita yang berwibawa, cool, tegas. Dan......... sedikit cerewet san suka nyuruh-nyuruh juga. Tapi gak ada hubungannya sama cewek seksi itu. Ya dangkal aja gitu menurut gue, kalo mereka nganggep ibu kayak gitu. Nasty men. Boleh aja sih mereka nampangin gambar cewek seksi, tapi tulisannya seharusnya diganti jadi “DOA ISTRI.” Nah, kalo itu bolehlah, nyambunglah.
Selain itu, gue masih nggak ngerti tujuan mereka masang DOA IBU di situ. Gini. Maksudnya itu minta didoain ibu biar perjalanannya selalu selamat, atau minta didoain ibu supaya dapet cewek cantik di perjalanan? 




Terus, gue juga bingung sama rumah makan padang yang namanya SEDERHANA. Sejauh pengamatan gue, rumah makan padang Sederhana itu rumah makan padang yang palingg nggak sederhana. Ya nggak sih? Dia tuh udah terkenal banget. Saking terkenalnya, entah berniat plagiat atau emang suka kata SEDERHANA, restoran padang dengan pemilik-pemilik yang berbeda pun banyak yang namana SEDERHANA. Jadi, sekarang tuh Sederhana ada Kwnya ya? KW 1, KW super. Macam crocs, D&G, Prada gitu yah... Gue jadi curiga, orang Padang jangan-jangan suka sama kata “sederhana.” Jangan-jangan nanti kalo nyokap gue punya adek, namanya Sederhana lagi (keluarga nyokap gue dari Padang). Berhubung sudah jelas jelas restoran Sederhana tidak sederhana, gimana kalo namanya diganti jadi MEWAH? Kan cucok.

Di daerah Ciomas, ada satu warubng bubur pinggir jalan. Warung juga bukan sih, Cuma gerobak bubur biasa dan bangku-bangku yang nangkring di depan bengkel yang belum buka. Ga gede, tapi setiap gue berangkat sekolah dan gue perhatiin, warung bubur itu selalu ramai. Gue rasa gue tau kenapa. Kalian tau gak nama warungnya? Ah orang Ciomas pasti tau... Yak, namanya KUBOTA (KUrang BOleh TAmbah). Gue rasa semua orang udah memraktekkan apa yang ada di kepala gue setiap ngeliat warung itu:
Dateng sekeluarga, mesen satu mangkok aja. Minta sendok yang banyak. Makannya bareng-bareng. Kalo belum kenyang, tambah lagi aja. Misalkan kalian lg nginep keluarga dan bokek, ada kakek, nenek, ayah ibu, 4 anak. Ada 8 orang kan? Karena makan di KUBOTA, kalian boleh nambah sampai 8 porsi dengan hanya membayar satu porsi, dan abangnya tidak akan bisa protes karena memang dia yang menamakan warungnya begitu. YEEEEEEE!!!! :D

1 comment:

  1. hehe lucu banget c pembahasannya... kaya raditya dika deh hoho...

    ada yg salah tuh nulisnya "warubng bubur" harusnya gak ada "be" nya. harusnya "warung" bukan "warubng"

    ok semangat

    ReplyDelete